Bab 17 – Si Kharismatik Charlie Wade

Bab 17 – Si Kharismatik Charlie Wade

Sabrina langsung tersenyum manis dan bicara dengan nada sopan, “Ketua Kelas, selamat datang di Shangri-La, kehormatan bagi kami menerima kedatangan Anda dan juga kehormatan bagi saya pernah menjadi teman kuliah Anda, silakan masuk…”
Dia berharap pujiannya dan nada sopannya dapat membuat Charlie melupakan kejadian tadi.
Tapi, dia tidak beruntung, Charlie tidak sebaik yang dia pikirkan.
Isaac terkejut ketika mendengar perkataan Sabrina dan dengan cepat bertanya, “Lee, kamu teman kuliahnya Tuan Wade?”
”Benar, benar!” Sabrina berbicara dengan nada panik, “Tuan Wade adalah Ketua Kelas, kami sangat akrab!”
Isaac langsung memberikan pengumuman, “Pergilah ke kantor Presiden Direktur besok. kamu akan menjadi Manajer HRD Shangri-La!”
Di Shangri-La, promosi jabatan dari level Pimpinan Tim ke Manajer HRD setidaknya harus melewati tiga level di atasnya. Bukan hanya gaji dan tunjangannya yang akan meningkat sepuluh kali lipat, tapi dia juga akan mengontrol sebagian besar pegawai di hotel. Manajer HRD bisa dibilang sebagai eksekutif tingkat tinggi di tingkat manajerial.
Sabrina sangat senang begitu dia mendengar pernyataan itu, dia hampir saja pingsan.
Charlie mencibir dengan dingin, “Tuan Cameron, apa kamu tahu bagaimana hubunganku dengan Sabrina Lee?”
Isaac mengira Charlie tidak puas dengan keputusannya dan ia dengan cepat berkata.
“Tuan Wade, saya akan mempromosikan Nona Lee menjadi Wakil Presdir jika itu membuat Anda senang!”
Charlie tiba-tiba berkata, “Aku menelepon Sabrina Lee untuk meminta bantuannya karena aku tidak punya kartu anggota, tapi entah kenapa, dia menghinaku tanpa alasan yang jelas dan meminta penjaga untuk memukuliku. dan sekarang kamu ingin mempromosikannya menjadi Wakil Presdir? Apa maksudmu? Kamu sengaja ingin membuatku marah?”
Isaac langsung terlihat pucat.
Dia salah memuji!
Selanjutnya, tatapannya ke arah Sabrina berubah menjadi penuh kemarahan. Dia mengayunkan tangan di depan wajah Sabrina, dan berteriak, “Berani sekali kau menyinggung Tuan Wade? Apa kau meminjam keberanian dari singa? Kau ingin mati?”
Sabrina sangat ketakutan sampai ia bersujud di lantai, meratap dan memohon sambil merasakan ketakutan yang teramat besar, “Tuan Cameron, saya minta maaf, saya minta maaf!”
Isaac mengangkat kakinya dan menendangnya dengan keras, sehingga Sabrina tersungkur ke belakang dan berteriak. ”Kau wanita jalang yang sombong! Aku akan memberimu pelajaran hari ini, karena kau telah menyinggung Tuan Wade!”
Isaac lalu berpaling ke arah penjaga dan berteriak. “Pukul dia! Jangan beri ampun, hancurkan wajah hasil operasi plastiknya, dan umumkan ke seluruh Aurous Hill, siapa pun yang mempekerjakannya akan berhadapan denganku, Isaac Cameron!”
Sabrina sangat takut, ia langsung meratap, “Tuan Cameron, saya minta maaf, mohon maafkan saya!”
Wajah Isaac terlihat merah saat ia berteriak, “Sekarang kau baru tahu, kau meminta maaf, huh! Sebelumnya di mana otakmu? Berani sekali kau mengejek Tuan Wade? Jika bukan karena dirinya, aku sudah membunuhmu saat ini!”
Air mata mengalir deras di wajah Sabrina. Sembari berlutut di lantai, ia merangkak ke depan Charlie dan bersujud di depannya, “Tuan Wade, saya minta maaf, saya sangat menyesal! Saya mohon, demi pertemanan kita!”
Charlie menatapnya dengan dingin, dan berkata, “Sabrina Lee, kita teman, tapi kenapa tadi kau menghina aku dan istriku?”
“Ketua Kelas, saya khilaf, ini semua karena mulut besarku, saya mohon maafkan saya…”Cerita yang dipromosikan

Kamu akan menyukai ini

“Aku tidak akan menyerang kecuali diserang, karena kau menyerangku, aku tidak akan pernah memaafkanmu! Kau tidak memberikan aku pilihan!”
Charlie berlalu sembari mendengus, “Sekarang terimalah akibatnya, dasar wanita sombong!”
Isaac berkata dengan geram, “Wanita jalang! Jangan pernah kau mengganggu Tuan Wade lagi, aku akan merobek mulut dari muka plastikmu itu!”
Sabrina tidak berani lagi untuk bicara, ia berlutut di lantai dan menangis dengan keras.
Charlie benar-benar tidak memedulikannya, ia melihat ke arah Isaac dan berkata, “Aku ingin membicarakan tentang Sky Garden, ayo ke ruanganmu.”
Isaac mengangguk dan segera menunjukkan jalan, “Tentu, Tuan Wade, silakan ke arah sini!”
Sebelum ia pergi, ia berbalik ke arah penjaga dan berteriak, “Beri dia pelajaran dan jangan berhenti sebelum aku perintahkan!”
“Baik, Tuan Cameron! ”
Para penjaga mengangguk. mereka segera ke arah Sabrina, menekannya di lantai dan memukulinya.
Di belakang Charlie, Sabrina meratap dan berteriak terus-menerus, tapi ia tidak peduli, Isaac mengawalnya ke dalam Shangri-La.
Ketika mereka tiba di ruang kerja Isaac, Charlie segera mengutarakan keinginannya,
“Aku dan istriku akan merayakan ulang tahun pernikahan kami beberapa hari ke depan, aku ingin memesan seluruh Sky Garden, apakah bisa?”
Isaac menjawab tanpa penuh keraguan, “Tuan Muda, untuk menjaga keadilan antar anggota Premium. kami tidak membolehkan Sky Garden disewa seluruhnya, walaupun itu permintaan dari politikus terkenal di kola ini, tapi Sky Garden akan disiapkan untuk Anda dan hanya untuk Anda di masa depan!”
Charlie berkata, “Itu tidak perlu, aku hanya membutuhkannya untuk ulang tahun pernikahanku. Selain itu, aku membutuhkan bantuanmu untuk menyiapkan kejutan buat istriku.”
“Tidak masalah! Serahkan semuanya kepada kami seluruh pegawai Shangri-La dan saya akan selalu mematuhi perintah dan permintaan Anda!”
***
Setelah menyelesaikan urusannya di Shangri-La, Charlie naik bus dan pulang ke rumah. Dia menyadari hampir semua penumpang di dalam bus sedang menonton video di ponsel mereka.
Dan dia terkejut, semua orang sedang menonton video yang sama!
Video itu rekaman saat ia menunjukkan uang $13 juta di Emerald Court beberapa hari yang lalu!
Video dimulai saat Stephen dan tim keamanannya keluar dari Rolls-Royce berwarna hitam, lalu adegan berganti ke arah penjaga yang membawa banyak sekali koper hitam ke dalam Emerald Court dan meletakkannya di lantai. Mempermalukan Manajer Penjualan yang sombong. Seluruh kejadian itu divideokan dan tersebar di internet.
Tapi, video itu tidak merekam wajah Charlie.
Video itu telah menyebar dengan cepat di Aurous Hill. Orang-orang merasa penasaran, siapa pria jutawan yang ada di batik semua itu. Banyak gadis memimpikan hal itu seperti cerita Cinderella, mereka semua berharap bisa bertemu dengan pangeran tampan.
Charlie menghela napas lega dan berulang-kali memastikan, bahwa wajahnya tidak terlihat jelas di video itu sehingga akan sulit untuk dikenali.
Ketika dia tiba di rumah, suasana tengah diliputi dengan kebahagiaan dan kegembiraan.
Claire telah memenangkan kontrak dengan perusahaan Emgrand, dan akan ditunjuk sebagai Direktur perusahaan Wilson, orang tuanya dipenuhi dengan air mata kebahagiaan.
Setelah dihina dan diremehkan selama bertahun-tahun, mereka akhirnya mendapatkan perhatian dan bersinar.
Syukurlah suasana hati mertuanya sedang senang, mereka tidak menganggap Charlie hina dan menjengkelkan seperti biasanya.
Elaine berkata dengan bahagia, “Hah, aku sangat bahagia hari ini! Putriku sangat luar biasa!”
Ia lalu berpaling ke Charlie dan berkata dengan tersenyum, peristiwa yang sangat langka, “Charlie, meskipun kamu tidak berguna. Aku memberikan pujian untukmu karena Claire berhasil melakukan ini berkat dukunganmu, jadi malam ini kamu tidak perlu masak, kita akan ke luar dan merayakannya!”
Claire terkekeh, “Ayo, kita ke Kempinski!”
”Terlalu mahal!” Elaine terkejut. “Setidaknya biaya untuk satu orang itu $1.000, bukankah begitu?”
Claire tertawa keras dan berkata, “Ibu, gaji seorang Direktur sangat tinggi, pendapatannya bisa mencapai satu juta.”
“Wow!” Elaine menepukkan tangannya dan berseru. “Itu sangat luar biasa! Claire, putriku akhirnya bisa mencapai sesuatu yang luar biasa!”
Setelah berpikir sebentar, dia melanjutkan, “Tapi, kamu harus memberiku 70% dari pendapatanmu, anak muda sepertimu tidak tahu bagaimana caranya mengatur uang, berikan uangmu dan Ibu akan menyimpannya untukmu. Ibu yakin itu lebih baik dibandingkan dengan kamu menyimpannya sendiri!”
Claire mengangguk, “Baiklah Ibu, aku janji akan memberikannya kepada Ibu setiap bulan. Tapi, kita harus membuat kesepakatan, jangan menghina Charlie lagi, dia menantu Ibu, demi kebaikanku!”
“Baiklah, demi kebaikanmu, Ibu janji tidak akan menghinanya lagi seperti yang biasanya aku lakukan!”

Kita Usahakan Sampe Selesai Ya! Jangan Lupa Sering-sering Berkunjung ya!

di Info Menarik Terupdate

Add Comment